Segak Lelaki Berbaju Kurung

0
511 views
segak lelaki berbaju kurung-f-dok.memori kedah

Secara umum, baju Kurung yang biasa dipakai oleh masyarakat Melayu terbagi dua yakni baju Melayu potongan Teluk Belanga dan potongan Cekak Musang. Tahukah anda bahwa potongan tersebut tidak hanya merujuk kepada cara jahitan pada leher baju tersebut, ada juga terdapat berbagai corak dan bentuk sulaman yang dipadankan pada salinan tersebut seperti Mata Lalat, Tulang Belut dan sebagainya.

 

  1. Baju Kurung Teluk Belanga

Sejarah

Dalam hakikatnya, baju kurung telah digunakan oleh lelaki dan perempuan sejak ratusan tahun lalu. Istilah Baju Kurung Teluk Belanga berasal dari Raja Johor Sultan Abu Bakar sempena baginda bersemayam di Teluk Belanga. Baju ini juga dikenali sebagai Baju Johor. Justru itu, hingga ke hari ini baju tersebut dikenali sebagai Baju Johor atau Baju Kurung Teluk Belanga.

Baju ini mula diperkenalkan di Teluk Belanga, Singapura dan tersebar luas sebagai ciri khas Johor khususnya pada abad ke-19. Ia juga dikatakan sejenis pakaian lelaki yang dikatakan direka oleh Sultan Abu Bakar pada tahun 1866 untuk merayakan perpindahan ibu negeri Johor dari Teluk Belanga di Singapura ke Johor Bahru. Walau bagaimanapun istilah ini akhirnya menjadi ciri khas masyarakat Melayu hingga disebut selengkapnya ‘Baju Melayu’.

 

Ciri – ciri Baju Kurung Teluk Belanga

Baju ini merupakan baju yang longgar dan nyaman dipakai oleh golongan dewasa. Selain itu, ia mempunyai pesak yang kembang di kiri dan kanan badan. Penggunaan kekek gantung di bagian pangkal lengan bawah yang longgar dengan lebar sejengkal.

Berdasarkan ciri-ciri baju ini ia mementingkan kenyamanan si pemakainya. Baju Melayu dijahit dalam dua cara yaitu berpesak atau potongan modern atau dipanggil potongan Cina. Di mana lengan baju tersebut disambungkan kepada badan baju, yaitu secara disambung terus atau dijahitkan ke bagian lain yang dinamakan pesak dan kekek (e: pada lafas sate, red).

 

Cara Pembuatan

Cara pembuatan Baju Kurung Teluk Belanga adalah dengan menyambungkan pesak, kekek dan lengan baju dengan badan baju menggunakan mesin jahit. Kemudian dikelim dan dijahit menggunakan tangan secara manual tetapi dengan jahitan yang halus. Tepi lengan dan kaki baju dilipat dan dijahit sembat juga secara manual. Leher Baju Kurung Teluk Belanga dibuat bulat seperti bulan (disebut bulan-bulan) dan dibelah menurun di bagian depan.

Tepi lubang leher dijahit menggunakan sulaman halus yang diberi nama ’’Tulang Belut’’. Leher baju dibuat sedemikian rupa untuk menguatkan jahitan agar tidak mudah koyak dan kelihatan lebih menarik.

Pada leher baju, dikenakan sebutir kancing berlengkang. Kancing ini biasanya berbentuk bulat dan diperbuat dari emas atau perak dan bertatahkan permata. Seterusnya, di sebelah kiri yakni di bagian pinggang atau rusuk baju disediakan kantong kecil. Kegunaannya untuk menyimpan sapu tangan kecil atau barang yang halus saja. Pada kebiasaannya, baju kurung ini dipakai dengan kain sarung yang diikat berombak-ombak dirusuk sebelah kiri atau kanan yang juga dikenali sebagai “ombak mengalun’’. Manakala kepala kain diletak di sebelah belakang. Cara memakai baju juga terdapat perbedaan dimana bagi baju Melayu Teluk Belanga biasanya sampin dipakai di luar baju. Inilah kesenian yang kekal dan masih digunakan hingga sekarang.

 

Sumber olahan:
Pakaian Tradisional Melayu Diterbitkan Oleh Lembaga Adat Melayu Kota Batam

Tinggalkan Balasan