baju kurung kekinian

Syahdan, tersebutlah dalam hamparan tulisan ini tentang kerunsingan adat yang terdapat ianya pada sebentang kain yang sudah menyerupai sebarang pakaian.

Adalah baju yang hendak menyuarakan hasrat hatinya yang menggerun berbilang lama, kini sudahpun berkemuncak adanya hamuk itu, terkhusus kepada selaksa puak melayu.

Pada syari’atnya, baju kurung adalah sama adanya dengan sebarang baju lainnya, yang boleh dibagai-bagai sedemikian rupa tanpa ada perlawanan dan atawa bantahan, sejatinya mereka hanyalah benda mati yang terangkai dari kapas, dari benang, menjadi kain, menjadi pakaian.

Tapi jika menilik dari unsur periksa sudut hakikatnya, betapa menjurai-jurai airmata baju kurung itu tiada berkesudah, tangisnya mengungui di lekuk kemolekan tubuh empunya badan, terkadang sesekali isak sedu-sedan yang menyayat pilu ketika dipakai pada tiada mengena tempat yang berkesuaian.

Alkisahnya kini, baju kurung itu sedang murung, melamun panjang terhadap anak keturunannya yang dibagai-bagai manusia hingga terlepas dari ruh kemelayuan itu sendiri.

Jikalaulah berkenan, maka izinkan hamba mengajak handai taulan pembaca budiman sekalian adanya untuk sejenak menyimak kegelisahan si baju kurung ini. Tiada mengapa jikalau pembaca tiada hendak berkenan menegur dan atawa menyapanya, sepaling tidak tatkala kita-kita yang membaca ini sudah menyempatkan menjadi bakul keluh kesah si empunya gelisah, baka setidaknya tenang jualah si baju kurung itu hatinya.

Begini, nama lengkapnya baju kurung ibni melayu. Sanak keturunannya sudahpun bertunak di sehamparan bumi melayu, sebut saja, Brunei Darussalam, Malaysia, Thailand (wabil khusus di bahagian selatan), Singapura, dan tentunya Indonesia jua adanya.

Mulanya, si baju kurung ini adalah anak pingit kerajaan, asbab hanya boleh dikenakan kepada acara-acara besar kerajaan belaka, baik lelaki maupun perempuan, taspi alhamdulillah, sekarang baju kurung sudah mulai bisa melenggang keluar istana, bahkan hanya sekedar keluar rumah, atawa mengajipun banyak juga yang mengenakannya.

Keturunan si baju kurung ibni melayu ini terbilang baru, asbab tatkala masih di abad ke-13 silam, manusia-manusia melayu masih belum berkerabat baik dengannya, terbukti dengan pakaian yang digunakan hanyalah kain penutup dada serupa memban atawa sebentang kain yang dililit ke bagian badan. Baju kurung ini lahir melalui persebatian Tiongkok, India, timur tengah dan tentunya Islam di era jalur perdagangan tempo silam.

Sesuai namanya, “BAJU KURUNG” yang menang memiliki arti tiada beza dengan yang tersurat, kata “KURUNG” adalah arti sebenar dari hakikat nama lahir Baju Kurung itu sendiri. Tubuh badannya cukup sederhana dengan rancangan yang longgar pada lubang lengan, perut, dan dada.

Tatkala dikenakan, bagian paling bawah baju kurung sejajar pula adanya dengan pangkal paha, namun ada jua yang memanjang hingga sejajar dengan lutut. Sejatinya baju kurung tidak dipasangi kancing melainkan hampir serupa dengan t-shirt. Konon jua adanya baju kurung tidak pula berkerah, tiap ujungnya direnda. Bahkan beberapa bagiannya sering dihiasi sulaman berwarna keemasan.

Sesederhana itulah bentuk muasal rupa si baju kurung. Ianya baru tampak istimewa ketika disandingkan dengan agama, wabil khusus Islam, hingga menguatkan makna rupa dari kata “KURUNG” itu sendiri.

Hakikatnya, baju kurung adalah untuk mengurung mana-mana bahagian tubuh yang kurang patut untuk di lihat, baik kepada perempuan dan atawa kaum adam. Tidak hanya itu pula, ianya adalah pakaian yang mampu mengurung mata dari pandangan yang memantik api dosa, bukankah dosa yang paling gampang masuk itu melalui indera, terutama mata.

Makna “KURUNG” lainnya ialah mengurung perangai dari yang bukan melayu (baca: islam) baik di dalam bumbung atawa diluar rumah, serta mengurung hasrat dari dari hal-hal yang tiada membawa faedah.

Dari acuan dasar, baju kurung tentu akan menjadi tak sama kepada siapa yang memakainya, semisal lelaki yang Baju kurungnya haruslah jatuh di bawah (maaf) pantat, dengan alas leher melebar, dan dilengkapi dua saku. Sementara untuk kaum hawa kata Emak hamba, jatuhnya haruslah di bawah lutut, dengan alas leher yang sempit dan tidak memiliki saku.

Ini semata-mata bertujuan untuk enyelamatkan aurat. Kita misalkan jika baju lelaki itu adanya dibuat di atas pantat, maka jika perangai sembarang duduk akan membuat sebarang najis akan menempel langsung pada celana. Sementara jika menganut hukum awal baju kurung, maka seandainyapun sebarang duduk dan terkena najis, sudah sejatinya najis itu melekat pada baju belaka, bukankah aurat lelaki hanya berada di antara pusat dan lutut sahaja.

Konon, semasa itu, baju kurung tiada murung, seri wajahnya merona, elok dipandang, gemulai indah serenta anggun dalam melangkah, gagah berpijak dan molek dalam melenggang.

Kemurungan baju kurung bermula ketika ianya sudahpun tidak dikurung lagi dalam istana, dibiarkan lepas ke khalayak ramai adanya, mulai dibagai-bagai, mulai dimodel model. Baju yang sejatinya mesti terkurung dan mesti mengurung itu sudah terlepas dari kurungan.

Sepintas, memang tampak memesona, menyeringai dan miang dipandang mata, tapi siapa mengira jika sejatinya baju kurung itu semakin murung, bahkan ianya sndiripun tiada bisa membedakan maba yang baju dan mana yang kurung, sebab setakat ini baju kurung mulai raib, menjadi ghaib selayaknya hikayat bunian atawa jembalang, atawa puaka di hunian laut terdalam.

Amma ba’du, meskipun sedemikian pilunya, kemurungan baju kurung enggan berlarut, ianya berbisik dengan kalimat rapuh umpama reputnya kesum benang yang diranggas usia, “selamatkan aku… selamatkan aku…selamatkan aku,” ujarnya semakin lemah tatkala dikibas lenggok orang-orang yang konon katanya berbaju kurung padahal hanya sebagai penambah murung. (jm)

Tinggalkan Balasan