PADA 27—29 Desember 2018—di pengujung tahun ini—Pemerintah Provinsi Kepulauan Riau menerima kunjungan muhibah Orang Besar-Besar Daerah Kerajaan Negeri Selangor Darul Ehsan, Malaysia. Sambutan secara resmi langsung dipimpin oleh Gubernur Kepulauan Riau, Dato’ Seri Dr. H. Nurdin Basirun, S.Sos., M.Si. di kediaman resmi beliau, Gedung Daerah yang bersejarah itu, pada Jumat malam, 28 Desember 2018. Bagaimanakah sebenarnya perhubungan antara Provinsi Kepulauan Riau, Indonesia, dan Kerajaan Negeri Selangor Darul Ehsan, Malaysia?

Jemala kali ini memerikan perhubungan kedua negeri yang berbeda negara itu dalam rentang waktu yang panjang dengan pemerian serbaringkas. Tulisan ini memang didedikasikan untuk menyambut kunjungan muhibah para tamu dari negeri jiran itu dalam suasana hati yang bahagia.

Negeri yang sekarang bernama Provinsi Kepulauan Riau, bersama-sama dengan Johor dan Pahang di Semenanjung Malaysia serta Singapura, dahulu bernama Kesultanan Riau-Lingga-Johor-Pahang atau biasa juga disebut orang Kerajaan Johor-Riau atau Kerajaan Riau-Johor. Penyebutan Johor-Riau atau Riau-Johor tergantung pada tempat pusat Kerajaan Riau-Johor berada.

Ketika pusat kerajaan berada di Johor Lama, nama kerajaan ini disebut Kerajaan Johor-Riau. Manakala ketika pusat pemerintahannya dipindahkan ke Hulu Riau (Tanjungpinang) dan selanjutnya ke Daik-Lingga, kerajaan ini disebut Kerajaan Riau-Johor. Karena suatu masa dulu wilayahnya juga meliputi Singapura dan Pahang dan daerah takluknya, maka secara lengkap nama kerajaan ini biasa juga disebut Kesultanan Riau-Lingga-Johor-Pahang atau Kesultanan Johor-Pahang-Riau-Lingga.

            Kesultanan Riau-Lingga-Johor-Pahang didirikan oleh putra Sultan Mahmud Syah I (Sultan Mahmud Melaka), yaitu Sultan Alauddin Riayat Syah II, pada 1528 setelah kejatuhan Kerajaan Melaka. Mula-mula pusat kesultanan ini berada di Johor Lama.

            Setelah Batu Sawar di Johor Lama, yang menjadi pusat Kesultanan Johor-Pahang-Riau-Lingga kala itu, diserang oleh Jambi pada 1673, maka pada 1678 pusat pemerintahan Kesultanan Riau-Lingga-Johor-Pahang dipindahkan ke Hulu Riau (Tanjungpinang sekarang). Sebelum itu, atas titah Sultan, sejak 1673 Hulu Riau memang telah dibuka oleh Laksemana Tun Abdul Jamil sebagai pelabuhan bebas dan bandar pusat pemerintahan yang baru. Hulu Riau sebagai bandar baru itu telah sangat maju pada 1678. Selepas itu, masih ada sekurang-kurangnya dua kali lagi perpindahan pusat kerajaan ini antara Hulu Riau (Tanjungpinang) dan Johor Lama, secara berganti-gantian, sampai dengan 1787.

Selanjutnya, setelah menang dalam peperangan melawan Belanda di Tanjungpinang pada 13 Mei 1787, Duli Yang Amat Mulia Seri Paduka Baginda Sultan Mahmud Riayat Syah (Sultan ke-15 Riau-Lingga-Johor-Pahang) memindahkan pusat kerajaan ini ke Daik, Lingga, pada 24 Juli 1787. Semenjak itu, dikenal pula nama kerajaan ini Kesultanan Lingga-Riau-Johor-Pahang karena pusatnya berada di Daik, Lingga. Walaupun begitu, nama Kerajaan Johor-Riau atau Riau-Johor masih biasa juga disebut orang.

            Berkat perjuangan yang gigih melawan Belanda dengan strategi Perang Gerilya Laut selama lebih kurang delapan tahun yang dipimpin oleh Duli Yang Amat Mulia Seri Paduka Baginda Yang Dipertuan Besar Sultan Mahmud Riayat Syah, Kesultanan Lingga-Riau-Johor-Pahang bebas atau merdeka dari kuasa asing pada 15 Mei 1795. Pengakuan Belanda ditandatangani oleh Gubernur Jenderal Belanda di Batavia. Pengakuan yang sama juga dilakukan oleh Inggris yang ditandatangani oleh perwakilan Inggris di Melaka atas nama Raja Inggris. Atas jasa dan perjuangan Baginda yang luar biasa itu, Allahyarham Sultan Mahmud Riayat Syah telah dianugerahi gelar Pahlawan Nasional Gerilya Laut Republik Indonesia bersempena Peringatan Hari Pahlawan 2017 tahun lalu. Gelar Pahlawan Nasional itu telah menambah jumlah Pahlawan Nasional menjadi tiga orang yang telah dimiliki oleh Provinsi Kepulauan Riau, setelah Raja Haji Fisabilillah dan Raja Ali Haji.

Anehnya, Belanda dan Inggris kemudian bersekongkol melanggar perjanjian yang mereka buat setelah Duli Yang Amat Mulia Seri Paduka Baginda Yang Dipertuan Besar Sultan Mahmud Riayat Syah mangkat. Dan, pada 1824 kedua kuasa asing itu membuat perjanjian sesama mereka yang dikenal dengan Traktat London atau Perjanjian London. Dengan adanya perjanjian antara kedua bangsa penjajah itu, Kesultanan Riau-Lingga-Johor-Pahang dibelah bagi atau dipecah dua oleh mereka. Johor, Pahang, dan Singapura di Semenanjung mereka tetapkan sebagai wilayah kekuasaan Inggris. Manakala Riau-Lingga dan daerah takluknya di Kepulauan Riau dan sekitarnya berada di bawah pengawasan Belanda. Sejak itu, Kepulauan Riau dikenal dengan sebutan Kesultanan Riau-Lingga atau Kesultanan Lingga-Riau saja lagi. Pada 1900 oleh Duli Yang Amat Mulia Seri Paduka Baginda Sultan Abdul Rahman Muazzam Syah II, pusat Kesultanan Riau-Lingga dipindahkan ke Pulau Penyengat Indera Sakti dari kedudukan sebelumnya di Bandar Daik, Lingga.

            Setelah terbentuknya Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI), Kesultanan Riau-Lingga bergabung dengan NKRI. Mula-mula daerah ini tergabung ke dalam Provinsi Sumatera Tengah, selanjutnya menjadi bagian dari Provinsi Riau. Sejak 24 September 2002, Kepulauan Riau menjadi provinsi sendiri, terpisah dari Riau Daratan, dengan nama resmi Provinsi Kepulauan Riau dan ibukotanya berada di Tanjungpinang. Memang, Tanjungpinang telah menjadi ibukota provinsi—mengulang statusnya ketika Kesultanan Riau-Lingga-Johor-Pahang berpusat di Hulu Riau—tatkala awal terbentuknya Provinsi Riau. Dengan pertimbangan tertentu kala itu, kemudian ibukota Provinsi Riau dipindahkan ke Pekanbaru di Riau Daratan.

Lalu, bagaimanakah perhubungan Kepulauan Riau dengan Kerajaan Selangor? Kepulauan Riau dan Kerajaan Negeri Selangor Darul Ehsan merupakan dua negeri yang memiliki hubungan yang amat istimewa. Selain semenjak lama telah terjadi perhubungan di antara kedua-dua kerajaan negeri ini, para pemimpin Kesultan Riau-Lingga sejak abad ke-18 (Sultan dan Yang Dipertuan Muda) dan Sultan-Sultan Selangor Darul Ehsan merupakan keturunan yang sama.

            Semenjak 1722 Kesultanan Riau-Lingga-Johor-Pahang memiliki pemimpin satu tingkat di bawah Sultan, yakni Yang Dipertuan Muda, yang berasal dari keturunan Bugis melalui serangkaian peristiwa bersejarah, di samping Sultan sebagai Yang Dipertuan Besar. Setelah Allahyarham Seri Paduka Yang Mulia Daeng Marewah sebagai Yang Dipertuan Muda I (1722—1729) mangkat, yang menggantikan Baginda adalah Allahyarham Seri Paduka Yang Mulia Yang Dipertuan Muda II Daeng Celak (1728—1745).

            Seri Paduka Yang Mulia Yang Dipertuan Muda II Daeng Celak, yang keturunan Bugis, dan istri Baginda, yakni Tengku Mandak binti Allahyarham Seri Paduka Baginda Yang Amat Mulia Yang Dipertuan Besar Sultan Abdul Jalil Riayat Syah IV, yang keturunan Melayu, melahirkan para pemimpin yang menerajui Kesultanan Riau-Lingga dan Kerajaan Selangor  Darul Ehsan selanjutnya. Dua orang putra Seri Paduka Yang Mulia Yang Dipertuan Muda Daeng Celak masing-masing menjadi Seri Paduka Yang Mulia Yang Dipertuan Muda di Kesultanan Riau-Lingga dan Duli Yang Teramat Mulia Sultan Selangor Darul Ehsan.

            Allahyarham Seri Paduka Yang Mulia Raja Haji Fisabilillah ibni Allahyarham Seri Paduka Yang Mulia Yang Dipertuan Muda II Daeng Celak menjadi Seri Paduka Yang Mulia Yang Dipertuan Muda IV Kesultanan Riau-Lingga-Johor-Pahang (1777—1784). Selanjutnya, kecuali diselingi oleh Seri Paduka Yang Mulia Yang Dipertuan Muda V Raja Ali, semua Yang Dipertuan Muda Riau-Lingga sampai kepada Allahyarham Seri Paduka Yang Mulia Yang Dipertuan Muda X Raja Muhammad Yusuf Al-Ahmadi adalah keturunan Allahyarham Seri Paduka Yang Mulia Yang Dipertuan Muda II Daeng Celak. Mereka menjadi penguasa kedua dalam tata pemerintahan Kesultanan Riau-Lingga-Johor-Pahang, yakni satu tingkat di bawah Seri Paduka Baginda Yang Amat Mulia Sultan atau Yang Dipertuan Besar.

            Adapun adinda dari Allahyarham Seri Paduka Yang Mulia Yang Dipertuan Muda IV Raja Haji Fisabilillah, yakni Allahyarham Duli Yang Teramat Mulia Raja Lumu ibni Allahyarham Seri Paduka Yang Mulia Daeng Celak menjadi Sultan I Kerajaan Negeri Selangor Darul Ehsan (1743—1766). Dalam hal ini, sama dengan Allahyarham Seri Paduka Yang Mulia Raja Haji Fisabilillah, Allahyarham Duli Yang Teramat Mulia Sultan Selangor Raja Lumu juga diputerakan (dilahirkan) di Hulu Sungai Riau (Tanjungpinang sekarang). Keturunan Duli Yang Teramat Mulia Raja Lumu-lah yang menjadi Sultan Selangor sampai keturunan yang ke-10 sekarang.

            Tambahan lagi, Allahyarham Seri Paduka Baginda Yang Amat Mulia Yang Dipertuan Besar XV Riau-Lingga-Johor-Pahang Sultan Mahmud Riayat Syah (Sultan Mahmud Syah III, 1761—1812) adalah putra Allahyarham Seri Paduka Baginda Yang Amat Mulia Yang Dipertuan Besar XIII Sultan Abdul Jalil Muazam Syah (1761) dan permaisuri Baginda Allahyarhamah Tengku Putih binti Allahyarham Seri Paduka Yang Mulia Daeng Celak. Hal itu bermakna selain menjadi cucu Seri Paduka Baginda Yang Amat Mulia Sultan Abdul Jalil Muazam Syah, Seri Paduka Baginda Yang Amat Mulia Sultan Mahmud Riayat Syah adalah juga cucu dari Seri Paduka Yang Mulia Daeng Celak dari putri (anak perempuan) Baginda.

Dengan demikian, Seri Paduka Yang Amat Mulia Sultan Mahmud Riayat Syah adalah anak saudara (keponakan) Seri Paduka Yang Mulia Raja Haji Fisabilillah dan Duli Yang Teramat Mulia Sultan I Selangor Darul Ehsan Raja Lumu ibni Seri Paduka Yang Mulia Daeng Celak. Keturunan Seri Paduka Baginda Yang Amat Mulia Yang Dipertuan Besar Sultan Mahmud Riayat Syah-lah yang menjadi Sultan Riau-Lingga selanjutnya. Begitulah rapatnya perhubungan darah atau zuriat di antara para pemimpin Kesultanan Riau-Lingga-Johor-Pahang dan selanjutnya Kesultanan Riau-Lingga (sejak 1824, pasca Perjanjian London) dengan Kerajaan Selangor Darul Ehsan.

            Oleh karena itu, kedua-kedua kerajaan ini telah menjalin perhubungan baik sejak lama sekali. Kedua-dua kerajaan telah bekerja sama dalam menghadapi pelbagai peristiwa suka dan duka. Ketika Kesultanan Riau-Lingga-Johor-Pahang berperang melawan Belanda pada abad ke-18 dan sebelum itu lagi untuk merebut kembali Kerajaan Melaka, Kerajaan Selangor dan rakyatnya ikut membantu. Begitu pula sebaliknya Kesultanan Riau-Lingga membantu ketika Kerajaan Selangor diserang oleh para penceroboh.         

Berasaskan rangkaian sejarah yang panjang dan perhubungan zuriat itu, ke depan ini diharapkan dapat dilakukan pelbagai kerja sama antara Pemerintah Provinsi Kepulauan Riau dan Kerajaan Negeri Selangor Darul Ehsan dalam pelbagai program pembangunan yang dimungkinkan. Di Kepulauan Riau, Perhimpunan Agung Kesultanan Riau-Lingga tentu dapat membantu mana-mana yang patut semampu-mampunya untuk mencapai matlamat mulia itu.

Begitu pula sangat diharapkan perkekalan perhubungan di antara para zuriat Kesultanan Riau-Lingga dan zuriat Kesultanan Selangor Darul Ehsan dalam upaya memartabatkan tamadun Melayu yang telah diasaskan oleh nenek-moyang zaman dahulu. Untuk itu, boleh dibuat program bersama yang terencana (terancang) dengan baik. Dengan demikian, kedua-dua negeri ini—Provinsi Kepulauan Riau dan Kerajaan Negeri Selangor Darul Ehsan—akan berkembang bersama dalam melakukan pelbagai aspek pembangunan menuju matlamat yang sama. Tentulah yang diharapkan menjadi masyarakat dan bangsa Melayu yang maju, jaya, sejahtera, dan madani berasaskan nilai-nilai budaya dan tamadun Melayu yang ranggi dan terala. Tidakkah Tanjungpinang sebagai ibukota Provinsi Kepulauan Riau dan Selangor boleh menjadi kota kembar? Semoga!***

View this post on Instagram

1 Mei 2018 ~ DYMM Sultan Selangor Sultan Sharafuddin Idris Shah Alhaj berkenan berangkat ke Kepulauan Riau, Indonesia bagi menziarah makam-makam Pahlawan Bugis terdahulu. Baginda diiringi DYMM Tengku Permaisuri Selangor Tengku Permaisuri Norashikin. DYMM Tuanku berkenan menyelusuri kembali sejarah-sejarah kegemilangan Pahlawan Bugis Lima Bersaudara yang menguasai sebahagian Nusantara suatu ketika dahulu dan menjadi asas kepada keturunan Kesultanan Selangor kini. Antara makam-makam yang diziarahi Baginda di Pulau Bintan dan Pulau Penyengat adalah : 1️⃣Makam Opu Daeng Celak Ibni Opu Daeng Rilaga 2️⃣Makam Opu Daeng Marewah Ibni Opu Daeng Rilaga 3️⃣Makam Raja Haji Fi Sabilillah Ibni Opu Daeng Celak 4️⃣Makam Raja Hamidah (Engku Puteri) 5️⃣Makam Raja Ali Haji Bin Raja Ahmad Rombongan Kerabat Diraja Selangor ini disertai adinda-adinda DYMM Tuanku iaitu YAM Tengku Panglima Besar Selangor Tengku Abdul Samad Shah Alhaj; YAM Tengku Indera Setia Selangor Tengku Ahmad Shah Alhaj dan YAM Tengku Puan Panglima Perlis Tengku Puteri Nor Zehan. Turut serta, Orang-orang Besar Istana yang terdiri daripada YAD Tengku Seri Wangsa Diraja Tengku Dato’ Setia Ramli Alhaj; YDM Engku Maharaja Lela Setia Paduka Dato’ Syed Budriz Putra Jamalullail; YDM Tengku Seri Paduka Shah Bandar Tengku Dato’ Ardy Esfandiari Alhaj; YDM Tengku Seri Perkasa Diraja Tengku Musahiddin Shah dan YDM Engku Panglima Setia Diraja Syed Haizam Hishamuddin Putra Jamalullaill. Hadir sama, Orang Besar Daerah Sepang, YDM Tengku Dato’ Dr. Jamaluddin Tengku Mahmud Shah Alhaj. Doa dan tahlil ringkas dibacakan oleh Timbalan Mufti Selangor, YBhg. Dato’ Dr. Hj. Anhar Opir dan Imam Paduka Tuan, Hj. Mohd Rasid Mahful.

A post shared by SelangorRoyalOfficial (@selangorroyalofficial) on

Tinggalkan Balasan