NAMA lengkap beliau Tun Tan Sri Dr. Haji Mohd. Ali bin Mohd. Rustam. Beliau dilahirkan di Kampung Bukit Katil, Melaka, Malaysia pada 24 Agustus 1949. Sebagai pemimpin, sarjana lulusan Universitas Sains Malaysia itu, memang terkenal di Melaka dan Malaysia, khasnya, dan di lingkungan negara-negara Dunia Melayu dan Dunia Islam (DMDI), umumnya.

Sebagai pemimpin, Tun Ali Rustam telah memegang pelbagai jawatan (jabatan) penting di pemerintahan, baik di peringkat Kerajaan Negeri Melaka (setara dengan provinsi di Indonesia) maupun di peringkat Negara Malaysia. Di antara jawatan yang pernah disandangnya adalah Timbalan (Wakil) Menteri Transportasi Malaysia (1995-1996), Timbalan Menteri Kesehatan Malaysia (1996-1999), dan Ketua Menteri (pemimpin eksekutif setara dengan gubernur di Indonesia) Melaka (1999-2013).

Dalam karir politik pula, anggota Organisasi Nasional Melayu Bersatu (UMNO) ini pernah berjaya sebagai legislator. Di antaranya Anggota Majelis Legislatif Kerajaan Negeri Melaka (1986-1995), Anggota Majelis Legislatif Kerajaan Negeri Melaka (1999-2013), dan Anggota Parlemen Malaysia (1995-1999). 

Sangat banyak capaian mengagumkan ketika Ali Rustam menjadi pemimpin, terutama ketika beliau menjabat Ketua Menteri Melaka. Kerajaan Melaka menjadi negeri yang berkembang pesat pada 2010. Kala itu Melaka telah mampu memenuhi 32 indikator pembangunan yang ditetapkan oleh Organisasi Kerja Sama dan Pembangunan Ekonomi (OECD). Beliau juga dinilai telah berjaya membangun Cruise Sungai Melaka, Masjid Selat Melaka, dan tentu Menara Taming Sari, yang menjadi salah satu ikon penting dan membanggakan Bandar Melaka masa kini. 

Ali Rustam dinilai sangat berhasil dalam memimpin Negeri Melaka. Beliau telah berjaya menjadikan negerinya meraih puncak kemajuan ekonomi, perdagangan, budaya, pelancongan (pariwisata), kesehatan, pendidikan, dan lain-lain. Tak hanya itu, beliau dengan sangat berkesan telah berjaya  memadukan kemajuan ekonomi dan kebudayaan secara mengagumkan. Tinggalan bersejarah Kerajaan Melaka masih tetap lestari. Rumah-rumah, bangunan, dan kampung lama di sepanjang Sungai Melaka dirawat dan dipelihara dengan baik. Sungai Melaka juga terawat dengan rapi. Kesemuanya menjadi daya tarik wisata, yang membuat pelancong dari pelbagai belahan dunia berdatangan ke Melaka. 

Dalam pada itu, tempat-tempat wisata baru terus pula dibangun seperti Menara Taming Sari yang menggunakan ikon sejarah, keris milik Hang Tuah yang terkenal itu. Untuk membangunnya, Kerajaan Melaka telah mengeluarkan dana 21 juta ringgit Malaysia (lebih kurang 63 miliar rupiah berdasarkan kurs kala itu). Daya pikatnya ternyata sungguh luar biasa. Sekarang setiap hari menara itu ramai dikunjungi pelancong sehingga terus pula menghasilkan uang yang tak sedikit dan membuka lapangan kerja baru, bukan hanya bagi rakyat Melaka dan Malaysia, melainkan juga pekerja dari luar negara.  

Penulisan buku-buku sejarah dan budaya terus digalakkan. Para pelajar dan mahasiswa diperkenalkan kembali kepada hasil-hasil kebudayaan dan kesenian tradisional supaya mereka mengenal jati diri dan warisan nenek moyang. Pelbagai seminar budaya dan temasya (festival) seni-budaya bertaraf internasional diselenggarakan. Pendek kata, Negeri Melaka betul-betul hendak mengembalikan kejayaan masa lampaunya yang gemilang, menjadi Venesia di Asia, sebagai puncak kejayaan Melayu di dunia.  

Budaya dikembangkan dan dibina. Bersamaan dengan itu, diperoleh pula keuntungan ekonomi yang menyejahterakan rakyat. Di bawah kepemimpinan Ali Rustam-lah, Kota Melaka disahkan oleh UNESCO sebagai Bandaraya Warisan Dunia. Kesemuanya merupakan hasil dari kerja keras yang penuh percaya diri pemimpin Melayu yang bertangan dingin dan murah senyum itu. Kepemimpinan seperti itu memang patut ditauladani.

Yang juga mustahak, beliau mendirikan organisasi bertaraf internasional, Dunia Melayu Dunia Islam (DMDI). Matlamat utama organisasi itu adalah untuk menyatukan dan memajukan bangsa Melayu dan umat Islam sedunia. Sebagai Presiden DMDI, beliau melaksanakan pelbagai kerja sama yang telah dan terus digiatkan untuk saling membantu sesama bangsa Melayu dan umat Islam seluruh dunia, termasuk dengan Indonesia dan provinsi-provinsinya. Orang-orang kurang beruntung mendapatkan bantuan pendidikan, kesehatan, ekonomi, dan lain-lain. Para belia (pemuda) digerakkan untuk melaksanakan kerja-kerja yang bermanfaat, terutama menolong masyarakat yang memerlukannya.

Masih sangat banyak prestasi yang telah diraih oleh Ali Rustam dalam kepemimpinannya yang terbilang, tetapi tak dapat disebutkan kesemuanya di sini karena terbatasnya ruang. Dengan demikian, tepat bangat dan benarlah pada 27 Februari 2012 yang lalu Lembaga Adat Melayu Provinsi Kepulauan Riau, Indonesia, menganugerahi beliau gelar  adat Datuk Setia Jayaesa Wangsa. Kala itu beliau menjadi Ketua Menteri Melaka. Secara sederhana, gelar itu bermakna ‘pemimpin bertuah yang berjaya mempersatukan bangsa (Melayu sedunia)’. Beliau dinilai telah berjuang keras untuk memajukan orang Melayu, khasnya, dan bangsa serumpun serta umat Islam, umumnya. 

Latar apakah di sebalik gelar adat itu? Ingatan orang Melayu kembali ke abad-abad silam. Ketika itu Sang Sapurba akan ditabalkan menjadi Maharaja Melayu di Bukit Seguntang Mahameru, Palembang, Sumatera Selatan. Beliau dipilih untuk menjadi raja karena dialah yang terbaik di antara laki-laki pada masa itu, baik dari segi fisik maupun budi pekerti (karakter), yang nyaris tanpa cela. Cukupkah itu? Ternyata tidak. Oleh Datuk Demang Lebar Daun, yang mewakili rakyat, Sang Sapurba masih diminta untuk bersedia mengucapkan Sumpah Setia

Setelah berucap Sumpah Setia barulah segala daulat dan atau tuah secara penuh tercurahkan kepadanya. Seseorang pemimpin wajib memiliki daulat atau tuah itu. Dengan itulah, dia dipercayai mampu memerintah dengan adil, memakmurkan negeri, dan menyejahterakan rakyat. Secara sosiokultural, predikat Setia yang melekat pada diri seseorang pemimpin memungkinkannya menyelenggarakan pemerintahan (pentadbiran) dengan bermartabat dan bermarwah, tempat rakyat meletakkan semua harapan dan cita-cita ideal tertinggi dalam kehidupan bernegeri dan atau bernegara. Sang pemimpin yang memahami dan menghayati nilai-nilai kultural bangsanya tentulah akan berteguh hati untuk mewujudkan cita-cita luhur itu. Jadi, dalam gelar Setia tersirat daulat dan tuah sehingga seseorang dipercayai sah menjadi pemimpin.

Tuah itu ternyata berulang kepada Ali Rustam. Pada Kamis, 4 Juni 2020, beliau ditabalkan menjadi Tuan Yang Terutama (TYT), Yang Dipertua Negeri VII Kerajaan Melaka. Istiadat pertabalan berlangsung di Istana Negara, Kuala Lumpur, dan pelantikan itu tentulah dilakukan oleh Duli Yang Maha Mulia (DYMM) Seri Paduka Baginda Yang Dipertuan Agong, Sultan Abdullah ibni Sultan Ahmad Shah. Bersamaan dengan itu, beliau juga dianugerahi gelar Tun oleh DYMM Yang Dipertuan Agong. 

Dibandingkan dengan Kerajaan Negeri lain yang memiliki sultan di Malaysia, jabatan itu lebih kurang setara dengan sultan. Melaka sejak direbut Portugis pada 1511 dan Sultan Mahmud Syah I berpindah ke Bintan memang tak lagi memiliki sultan. Jabatan TYT Yang Dipertua Negeri itulah sebagai pemimpin tertinggi menggantikan jabatan dan setara dengan sultan.

Tun Tan Sri Dr. Hj. Mohd Ali bin Mohd. Rustam terpilih sebagai TYT Yang Dipertua Negeri Melaka di antara sekian kandidat tentulah dengan mempertimbangkan dedikasi dan prestasi beliau selama ini. Yang lebih menarik lagi, baru kali inilah jabatan itu disandang oleh putra asli (anak jati) Negeri Melaka. Dengan demikian, Tun Ali Rustam merupakan putra Melaka pertama yang menjadi Yang Dipertua Negeri di Kerajaan Melaka.

Sebagai anggota dan warga DMDI, kami berasa amat berbangga dan berbahagia Presiden DMDI terpilih dan ditabalkan menjadi TYT Yang Dipertua Negeri Melaka. Setinggi-tingginya tahniah kepada Tun dan Toh Puan Hjh. Asmah binti Abd. Rahman (istri beliau). Tahniah juga kepada seluruh rakyat Negeri Melaka. Semoga Kerajaan Melaka semakin cemerlang, gemilang, dan terbilang di bawah kepemimpinan Tun Tan Sri Dr. Hj. Mohd. Ali Rustam.***

Tinggalkan Balasan