sumber: https://www.asiasentinel.com/p/if-theyd-read-asia-sentinel-hang

SULTAN Melaka benar-benar termakan fitnah dan dengki orang-orang terhadap Laksemana Hang Tuah. Apa pun nasihat orang, termasuk dari Bendahara Paduka Raja yang sangat bijaksana, oleh Baginda sama sekali tiada diindah. Tun Tuah mesti menerima akibat perbuatannya seperti yang dibisikkan oleh para pengambil muka dan putusannya muktamatlah sudah. 

Baginda telah menetapkan titah. Tuah telah melakukan perbuatan jahat dan durhaka sehingga tak mungkin lagi diampuni. Laksemana Melayu yang gagah-perkasa itu mesti dihukum mati!

Tentulah Hang Jebat tak menerima sahabat sejatinya itu diperlakukan demikian. Beliau memainkan siasat: mula-mula menerima jabatan yang ditinggalkan sahabatnya Hang Tuah yang telah “mangkat”. Beliau juga menerima anugerah gelar Paduka Raja walau tak mau Bendahara Paduka Raja dan sahabat-sahabatnya hadir dalam pertabalan gelar itu. Pasti ada maksud yang terkandung di sebalik penolakan itu.

Hang Jebat pun mulailah memainkan siasatnya. Mula-mula beliau berjinak-jinak di istana Sultan Melaka, bahkan beliau menginap di sana melayani semua keinginan raja, termasuk mendodoikan Sang Sultan ketika hendak beradu (tidur). Tun Jebat tak pulang ke rumahnya. Seterusnya, beliau melakukan perbuatan yang tak senonoh di istana dengan dayang-dayang, para gundik (istri raja yang bukan permaisuri), dan pegawai istana. Akibatnya, Sang Sultan dan istrinya, Tun Teja, tak berkenan lagi tinggal di istana dan memilih mengungsi ke rumah Bendahara Paduka Raja. Hendak mengusir Hang Jebat, Baginda tak berani. Dalam pada itu, perilaku bejat Hang Jebat di istana semakin menjadi-jadi.

Menghadapi keadaan itu, Sultan Melaka meminta pandangan Bendahara Paduka Raja untuk menghabisi Hang Jebat. Sesuai dengan rencana itu, secara bergelombang para pembesar lengkap dengan pasukan tentara dikirim ke istana untuk membunuh si pendurhaka itu, termasuk para sahabat Hang Jebat sendiri: Hang Kasturi, Hang Lekir, dan Hang Lekiu. Akan tetapi, semua upaya itu gagal. 

Hang Jebat tak terkalahkan, bahkan namanya semakin melambung di mata rakyat. Menurut firasatnya, hanya Hang Tuah yang dapat membunuhnya. Sekarang Laksemana telah mangkat dan keris Taming Sari telah diserahkan oleh Sultan Melaka kepadanya. Tiada sesiapa lagi yang sanggup membunuhnya sehingga dia boleh berbuat sesuka hatinya di istana dan di Negeri Melaka. 

Tindakan pendurhakaan seorang diri yang dilakukan oleh Hang Jebat saling tak tumpah dengan perbuatan keji yang dituduhkan oleh Sang Raja kepada Hang Tuah. Beliau bermain muda dengan dayang-dayang dan bermukah dengan gundik raja. Beliau pun berpesta pora dengan tindakan pendurhakaan itu.

Dengan perilaku pendurhakaan itu, Hang Jebat seolah-olah hendak mengatakan ini kepada sesiapa sahaja, terutama para penguasa Negeri Melaka kala itu. Kepadaku saja kalian tak mampu mengambil tindakan apa-apa ketika berbuat jahat. Apatah lagi kalau perbuatan seperti ini betul-betul dilakukan oleh Datuk Laksemana. 

Jika beliau hendak melakukannya, tiada sesiapa pun di Negeri Melaka ini sanggup menghalanginya karena beliau itu hulubalang besar yang tinggi ilmunya lagi sakti. Beliau dapat mengalahkan dan menutup mulut sesiapa sahaja, baik kalangan pembesar kerajaan maupun rakyat. Akan tetapi, dengan ketinggian budi pekerti dan pemahaman agamanya yang luas, tak mungkin Tun Tuah melakukan perbuatan durhaka seperti yang kulakukan ini.

Negeri Melaka ini sesungguhnya Laksemana Hang Tuah-lah pemimpinnya di lapangan, di medan pentadbiran yang sesungguhnya, menghadapi sesiapa sahaja, sama ada kawan ataupun lawan. Pemimpin strateginya Bendahara Paduka Raja. Akan halnya Baginda Sultan, jangankan menghadapi musuh, mengurusi dirinya sendiri pun tiada selesai. Sampai perempuan yang diingininya pun, orang lain yang mendatangkannya, bahkan beradu (tidur)-nya pun hendak didendangkan. Tiada sesuatu apa pun yang dapat diharapkan dari pemimpin seperti itu, kecuali hanya sebagai lambang sahaja. Anehnya, perbuatan zalimnya tiada memandang orang. Maka, sekarang Si Jebat durhaka inilah menjadi lawannya.

Tun Jebat mengaruk sejadi-jadinya. Raja adil raja disembah, raja zalim raja disanggah. Bahkan, oleh Hang Jebat, Bendahara Paduka Raja pun dipermalukannya karena dianggapnya tokoh karismatik yang selama ini menjadi tempat mereka mengadu itu telah bersubhat dengan raja dengan bersedia membunuh Hang Tuah. Sebagai balasannya, para petinggi negeri dan penguasa itu mesti diaruk!

Ternyata, Hang Jebat salah. Datuk Bendahara tetap di pihak yang benar, di pihak mereka, di pihak Hang Tuah yang diyakininya tak ada cacat-celanya. Setelah Sang Raja sampai pada titik puncak kebingungan dan keputusasaannya menghadapi penghinaan yang dilakukan oleh Hang Jebat, sekali lagi, Hang Tuah dihadirkan di hadapan Baginda. 

“Ah, kalaulah ada Si Tuah, takkan beta mendapat aib begini.” Ternyata, Hang Tuah memang benar-benar ada, beliau bangkit dari “kematiannya” untuk menghadapi situasi simalakama, “Dimakan mati emak, diluah mati bapak!” Karena apa? Beliau harus berhadapan dan membunuh sahabatnya sendiri, yang justeru membelanya dan membela Sumpah Setia Melayu.

Malangnya Hang Jebat. Mengapakah dia harus membunuhi orang-orang yang tak berdosa? Apakah salahnya dayang-dayangnya istana sehingga mereka harus diperlakukan secara tak senonoh? Mengapakah dia harus menghabisi para pengawal kerajaan karena dendamnya kepada sultan? Bukankah dayang-dayang dan pengawal-pengawal yang tak berdosa itu dari kalangan rakyat juga dan bukan semuanya melakukan fitnah kepada Hang Tuah? Kalau marah kepada raja, penguasa zalim itu, mengapakah bukan raja langsung yang dijadikan sasaran “tuntut bela”? Marah kepada seekor nyamuk parasit raksasa, mengapakah kelambu harus dibakar? Itukah sikap yang harus ditunjukkan oleh seorang wira sejati? 

Pelbagai pertanyaan lagi boleh didakwa kepada Tun Jebat. Akan tetapi, dia teguh dengan satu jawaban, “Sepala-pala nama jahat jangan kepalang. Kuperbuat demikian ini pun, kerana laksemana tiada dalam dunia ini,” (Hikayat Hang Tuah, Ahmad (Ed.) 1975, 335-336). 

Jelaslah duduk perkaranya. Hang Jebat melakukan semua keonaran dan perbuatan durhaka itu untuk membalas tindakan Sultan Melaka yang telah membunuh Laksemana Hang Tuah. Untuk itu, beliau tak lagi berpikir, bahkan tak terpikirkan,  apa pun akibat dan padahnya bagi dirinya. Hidup ini bukan harus mementingkan diri sendiri sehingga negeri dan bangsa tercemari.

Pikiran Hang Tuah berkecamuk. Padahal, titah telah turun dari Sang Raja, yang amat bahagia karena Laksemana tak dibunuh oleh Datuk Bendahara. 

“Ya kekasihku, bahawa aku terlalu amat beroleh malu. Adapun sekarang siapatah lain daripada kekasihku yang menghapuskan arang pada muka ini?” Sultan Melaka membujuk Hang Tuah. 

Padahal, ketika hendak menghukum Datuk Laksemana karena fitnah orang besar dan segelintir pegawai kerajaan yang dengki, Baginda Sultan tiada berpikir apatah lagi berbicara lembut seperti itu. Nafsu menghukum mati Hang Tuah kala itu begitu menggebu-gebu. Mengapakah tangan yang mencencang, bahu tak sanggup memikul? Di luar balairung seri, petir sekawan menggelegar bagai hendak mengoyakkan Bumi Melayu.

LAKSEMANA Hang Tuah betul-betul dihadapkan pada situasi serbasalah. Malangnya lagi, Hang Jebat. Mengapakah angkara murka harus dilawan dengan angkara murka yang lain? Bukankah akan lebih canggih jika kemungkaran dilawan dengan kebijaksanaan. 

Langsung membalas dendam kepada Sang Raja yang kejam akan jauh lebih mulia daripada “memberi hati” dengan mempermalukan dan  membunuh perempuan-perempuan tak berdosa dan para pengawal, yang karena profesinya, harus tunduk kepada titah raja. Tindakan mengamuk kepada seorang raja yang zalim jauh lebih baik daripada mengaruk kepada rakyat dan negeri. Padahal, sebagian besar mereka tak terlibat sama sekali dengan kezaliman Sang Raja. Kecuali memang, mereka nyaris tak berbuat apa-apa menghadapi kezaliman penguasa.

Tidakkah pilihan itu jauh lebih jantan daripada yang dilakukan saat ini? Adakah Tun Jebat tak cukup bernyali berhadapan langsung satu lawan satu dengan penguasa yang kurang usul periksa dan ceroboh itu? Mengapakah jalan ini yang harus diambil untuk membalaskan sakit hatinya karena pengkhiatan yang dilakukan penguasa?

Alangkah terkejutnya Hang Jebat. Kini kedua karib itu benar-benar berhadapan setelah Hang Tuah berhasil memasuki istana. Ternyata, Laksemana Hang Tuah, sahabat yang sangat dihormatinya, bahkan sudah seperti saudara sendiri, rupanya masih hidup. Tentulah beliau juga sangat bahagia. Dengan begitu, bermakna keselamatan dan marwah Melayu tetap terjaga.

Dari sahabatnya yang disangkanya telah hilang di dunia itu, Hang Jebat mengetahui bahwa Bendahara Paduka Raja yang arif itu, yang tak hanya sebagai atasan mereka, tetapi telah menjadi guru kebijaksanaan dan orang tua mereka sejak masih di Negeri Bentan, tak melaksanakan titah sultan. Beliau sangat yakin bahwa Hang Tuah tak bersalah, tetapi Sultan Melaka telah termakan hasutan pihak-pihak yang tak bertanggung jawab. Para pihak itu sengaja melakukan perbuatan keji untuk mendapatkan keuntungan dari sultan dan menjatuhkan reputasi Laksemana Hang Tuah.

Ketika ditanya oleh Hang Tuah mengapakah sahabatnya Hang Jebat melakukan tindakan mendurhaka kepada raja, Bentara Kiri Kesultanan Melaka itu menjelaskan alasannya seraya menangis. Laksemana Hang Tuah pun tak kuasa menahan tangis karena kasihan akan nasib yang menimpa sahabatnya, yang justeru membelanya.

“Aku pun kerana melihat engkau dibunuh oleh Bendahara tiada dengan dosanya; sebab itulah maka sakit hatiku. Akan istimewa aku pula orang permainan tiada akan dibunuhnya, kerana raja itu membunuh dengan tiada periksanya. Pada bicara hatiku, sedang engkau banyak kebaktianmu dan jasamu lagi dibunuhnya oleh raja, istimewa aku pula. Sebab pun kuperbuat demikian ini, sepala-pala nama jahat jangan kepalang, seperti pantun Melayu, rosak bawang ditimpa jambaknya; maka sempurnalah nama derhaka dan nama jahat,” (Hikayat Hang Tuah, Ahmad (Ed.) 1975, 343).

Pantang Melayu menjilat ludahnya sendiri! Remuk redamlah hati kedua orang bersahabat itu. Pertarungan pun dimulailah: yang seorang melaksanakan perintah sultan, sedangkan yang lain mempertahankan diri sekuat dapat. 

Pertarungan keduanya digambarkan sangat lama karena sama-sama sakti. Bukankah mereka pendekar Melayu yang namanya sudah termasyhur di sekutah-kutah negeri? Kemampuan mereka bertempur dan berperanglah yang membuat nama Kesultanan Melaka dan nama bangsa Melayu menjadi harum ke mancanegara.

Bedanya, Tun Tuah pendekar berilmu tinggi yang mampu menguasai diri dalam keadaan segenting apa pun. Tun Jebat pula sangat sulit menahan amarah kalau sudah sampai ke puncaknya. Akhirnya, keris Taming Sari yang digunakan Hang Jebat dalam pertarungan itu dapat juga direbut oleh pemiliknya, Hang Tuah, setelah mereka bertarung sekian lama.

Keduanya meneruskan pertarungan. Tak mudah Hang Jebat dirobohkan. Karena telah terlalu letih, akhirnya Hang Jebat tertikam juga oleh Hang Tuah. Selesai menikam sahabatnya itu, Hang Tuah meninggalkan Hang Jebat yang kesakitan karena tertikam dan pulang ke rumahnya. Beliau tak pergi menghadap raja.

Dengan sisa tenaga yang dimilikinya, Hang Jebat membalut luka tikaman Hang Tuah di perutnya. Setelah itu, beliau turun dari istana menuju kota. Tiga hari tiga malam Hang Jebat mengaruk di kota Melaka sehingga beribu-ribu orang mati ditikamnya. Akhirnya, Hang Tuah juga yang sanggup menghentikan perbuatan Hang Jebat membunuhi orang-orang Melaka itu.

Hang Tuah membawa Hang Jebat ke rumahnya. “Tibalah saatnya untuk berpisah, Tuah sahabatku. Relakanlah hamba pergi dahulu. Uraikanlah barut luka hamba ini.” 

Sesuai dengan permintaan Hang Jebat, Laksemana Hang Tuah pun membuka balutan luka tikam sahabatnya itu. Darah menyembur-nyembur dari lukanya itu ke seluruh tubuh Hang Jebat dan terpercik juga ke tubuh Hang Tuah. Akhirnya, Hang Jebat pun rebah dan mangkat di pangkuan Hang Tuah. 

Sebelum kepergiannya untuk selama-lamanya dari dunia yang penuh tipu-daya ini, Hang Jebat, dalam pandangan sayunya menghadapi maut seolah-olah hendak berucap, “Biarlah tragedi yang menimpa kita ini menjadi tauladan bagi anak-cucu kita kelak, generasi bangsa Melayu yang sangat kita cintai. Bahwa cinta sejati terhadap sahabat, saudara, rakyat, dan negeri jauh lebih tinggi nilainya daripada cinta kepada apa dan sesiapa pun, setelah cinta kepada Allah dan Rasulullah.” 

Hal itu memang tak dikatakannya, kecuali dengan simbol wasiat agar anaknya yang masih di dalam kandungan tujuh bulan di perut Dang Baru, dayang-dayang Datuk Bendahara, kekasihnya, untuk dipelihara dan dijaga baik-baik oleh Hang Tuah setelah lahir kelak. Permintaan terakhir Hang Jebat itu disetujui oleh Laksemana Hang Tuah.

Hang Tuah tak berkata sepatah pun. Dia menatap sahabatnya yang terbujur kaku di haribaannya itu dengan duka tertahan. Dia menangis sejadi-jadinya. Itulah tangis yang paling menyayat hati dari Sang Wira Pengabdi Sejati. “Selamat jalan, saudaraku. Semoga Tuan hamba diterima di sisi Allah.” Dan, adakah artinya peristiwa ini bagi kita hari ini di negeri ini?

Tragedi yang menimpa Hang Jebat dan Hang Tuah itu mengingatkan kita akan Sumpah Setia Melayu yang diikrarkan oleh Seri Teri Buana dan Datuk Demang Lebar Daun di Bukit Seguntang Mahameru. Keduanya menafsirkan dan atau menekankan pemahaman secara berbeda. 

Hang Jebat lebih menekankan pada “Jikalau anak cucu tuanku dahulu mengubahkan dia, [maka] anak cucu patik pun mengubahkan dia.” Dalam pada itu, Hang Tuah lebih menekankan, “Hendaklah pada akhir zaman kelak anak cucu bapa hamba jangan durhaka, kepada anak cucu hamba, jikalau ia zalim dan jahat pekertinya sekalipun.”

Laksemana Hang Tuah tak berganjak dari karakter mulia kesetiaannya. Bentara Kiri Hang Jebat pula bertahan dengan sikap dan pilihan yang diambilnya. Dia sama sekali tak menyesal dengan pilihan itu sampai akhir hayatnya. 

“Sepala-pala nama jahat jangan kepalang, seperti pantun Melayu, rosak bawang ditimpa jambaknya. Maka, sempurnalah nama derhaka dan nama jahat!” Sepala-pala Tun Jebat, bukan sepala sebarang sepala.***

Tinggalkan Balasan